PenaPeristiwa

Gempa Sukabumi Bergetar hingga Ciamis

PenaKu.ID – Gempa bumi berkekuatan magnitudo 5,5 yang berpusat di laut 103 km Tenggara Sukabumi di kedalaman 14 km pada Selasa sore terasa hingga Ciamis.

Gempa bumi tektonik dengan magnitudo 5,6 di Jawa Barat pada Selasa pukul 16.23.39 WIB ini diakibatkan aktivitas subduksi dan tidak berpotensi tsunami.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), episenter gempabumi terletak pada koordinat 7,74 LS dan 106,92 BT.

“Gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas subduksi. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki pergerakan mendatar (strike slip),” ujar Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno di Jakarta.

Gempa bumi tersebut memiliki magnitudo 5,6 kemudian diperbarui menjadi magnitudo 5. Hingga pukul 17.05 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan (aftershock).

Baca Juga:

Guncangan gempa bumi ini dirasakan di daerah Sukabumi, Rangkasbitung, Bayah, Cihara, Cilograng, Panggarangan, Bogor III MMI (getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan truk berlalu), Tangerang Selatan, Jakarta, Bandung II MMI (getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang). Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut.

“Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” ujar dia.

Getaran gempa tidak hanya sampai di Bandung. Beberapa warga di Ciamis mengatakan, ada guncangan kecil terasa menjelang magrib. Ani, seorang ibu rumah tangga, kaget saat menyiapksn buka puasa di dapur, lantai terasa goyang dan beberapa alat dapur yang digantung sempat berayun-ayun.

Di daerah Bandung hal serupa terjadi. Beberapa warga bercerita adanya getaran. Tapi ada juga warga dalam jarak yang sama tidak merasaksn getaran. Seperti dikatakan Nootbaety, warga Ujungberung Indah, “Kok yang lain ribut saya ngga merasakan apa-apa,” kata Eet.

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno mengimbau kepada masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya, dan agar menghindari dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa, ataupun tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah.

**Red/siberindo

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
error: Content is protected !!