PenaKesehatan
Trending

Gelombang Kedua, Ribuan Orang di India Meninggal

PenaKu.ID – Kasus COVID-19 gelombang kedua di India kini semakin masif dengan terus bertambahnya angka kematian di negara itu. Data dihimpun dari berbagai sumber menyebut, kasus baru corona di India mencapai 300.000 dalam sepekan terkahir hingga Selasa (27/4).

Sementara itu pihak keamanan di sana berjanji untuk memerangi virus tersebut dan mendatangkan bantuan medis.

Di lain pihak banyak negara termasuk Inggris, Jerman dan Amerika Serikat berjanji untuk mengirimkan bantuan medis darurat, dengan pengiriman pertama dari Inggris telah tiba pada Selasa pagi. Demikian dikutip dari Al Jazeera yang juga diperkuat sumber dari sejumlah kantor berita.

Presiden partai Kongres oposisi utama India, Sonia Gandhi, disebutkan, mengatakan pertempuran melawan pandemi virus corona di negara itu bukanlah pertempuran “Anda versus Kami” dan mendesak pemerintah untuk memastikan lebih banyak “keselarasan politik” dalam mengatasi krisis.

“Selama setahun terakhir, Partai Kongres telah memperluas kerja sama penuhnya kepada pemerintah. Kami percaya bahwa memerangi Covid bukanlah pertempuran ‘Anda vs Kami’ tetapi merupakan pertempuran ‘Kami vs Corona’, “kata Gandhi dalam sebuah wawancara dengan The Indian Express.

“Karena itu, pertempuran ini berada di luar keberpihakan politik. Kita harus berperang bersama sebagai satu bangsa. Pemerintah Modi harus menyadari bahwa pertempuran itu melawan Covid, bukan melawan Kongres atau lawan politik lainnya. ”

Baca Juga:

Investigasi oleh jaringan NDTV India mengungkapkan jumlah kematian sebenarnya akibat Covid-19 mungkin jauh lebih tinggi daripada angka resmi. Saluran tersebut mengatakan telah mengunjungi badan sipil ibu kota dan tujuh tempat kremasi dan menemukan bahwa setidaknya 1.150 kematian tidak masuk dalam daftar resmi.

Data yang dikumpulkan dari 26 krematorium Perusahaan Kota Delhi menunjukkan bahwa 3.096 kremasi korban Covid-19 dilakukan antara 18 April dan 24 April, sementara total kematian yang dirilis oleh pemerintah Delhi dalam periode waktu yang sama menunjukkan 1.938 kematian.

Gelombang pertama vaksin

India akan menerima gelombang pertama vaksin Sputnik V Rusia untuk melawan COVID-19 pada 1 Mei, kata kepala Dana Investasi Langsung Rusia, Kirill Dmitriev, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN, kantor berita Interfax melaporkan.

Perusahaan farmasi Rusia Pharmasyntez mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa mereka siap untuk mengirimkan hingga 1 juta bungkus obat antivirus remdesivir ke India pada akhir Mei, setelah mendapat persetujuan dari pemerintah Rusia.

Komisi Pemilihan India telah melarang semua prosesi kemenangan pada atau sehari setelah penghitungan suara di lima negara bagian yang mengadakan pemungutan suara regional, kata laporan lokal. Penghitungan suara untuk pemilihan negara bagian, termasuk Bengal Barat, Tamil Nadu, Kerala dan Assam, akan diadakan pada 2 Mei.

2000 Orang Meningal

Gelombang kedua India telah melonjak di seluruh negeri lebih cepat daripada yang dapat diikuti oleh sistem perawatan kesehatan. Selama enam hari berturut-turut, setidaknya 2.000 orang telah meninggal.

Jumlah kematian akibat virus corona di India mendekati tonggak sejarah yang suram yaitu 200.000 dengan 2.771 kematian lainnya dilaporkan, sementara angkatan bersenjatanya menjanjikan bantuan medis yang mendesak untuk membantu memerangi lonjakan infeksi yang mengejutkan.

Selama 24 jam terakhir, India mencatat 323.144 kasus baru, sedikit di bawah puncak dunia 352.991 yang dicapai pada hari Senin, dengan rumah sakit yang dibanjiri menolak pasien karena kekurangan tempat tidur dan persediaan oksigen.

“Harap dicatat bahwa penurunan besar dalam kasus harian … sebagian besar disebabkan oleh penurunan tajam dalam pengujian,” kata Rijo M John, seorang profesor dan ekonom kesehatan di Institut Manajemen India di negara bagian selatan Kerala, di Twitt.

Sedang Australia akan menghentikan penerbangan penumpang langsung dari India hingga 15 Mei, kata Perdana Menteri Scott Morrison.

Sebelumnya pada hari Selasa, negara bagian Queensland telah mendesak pemerintah federal untuk menghentikan semua penerbangan dari India karena risiko tinggi potensi wabah Covid-19 dari varian virus yang sangat menular dalam sistem karantina hotel Australia.

Inggris, salah satu dari beberapa negara yang mengumumkan pengiriman bantuan ketika sistem perawatan kesehatan India tertekan di bawah lonjakan besar kasus virus korona, mengirimkan lebih dari 600 peralatan medis penting.

Secara total, sembilan muatan peti kemas maskapai, termasuk 495 konsentrator oksigen, 120 ventilator non-invasif, dan 20 ventilator manual, akan dikirim minggu ini, menurut Komisi Tinggi Inggris di New Delhi.

Prancis akan memasok India dengan “bantuan medis substansial” untuk membantu negara itu mengatasi gelombang besar infeksi virus corona baru yang membanjiri rumah sakitnya, kata istana kepresidenan Elysee.
Pengiriman ke India akan mencakup generator oksigen, respirator dan wadah kriogenik dan akan dimulai akhir pekan depan.

*Souce: Al Jazeera da sejumlah kantor berita.

**Red/Edy siberindo

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button