Sulap Tanaman Liar Jadi Omset Jutaan Rupiah

Kab. Cianjur, LabakiNews.id –

Bagi pecinta tanaman hias, Bonsai merupakan tanaman yang sudah tidak asing lagi.

Tanaman yang populer di Negeri Bunga Sakura (japan) ini memang bukan tanaman biasa, melainkan tanaman dengan sejuta keindahan hasil karya seni sentuhan manusia.

Bonsai merupakan apresiasi keindahan bentuk dahan, daun, batang, dan akar pohon. Bonsai identik dengan tanaman dalam pot dengan bentuk kerdil, namun memiliki kesan seperti pohon tua bak pohon di hutan belantara.

Tak ayal, keberadaanya kerap dicari oleh penggemarnya, bahkan dengan keindahanya, bonsai sering dibandrol dengan harga selangit.

Seiring waktu, perkembangan seni bonsai terus mengundang daya tarik tersendiri bagi para pecintanya. Salah satunya di Cianjur, tepatnya di Kp Bojongpicung, Desa Bojongpicung, Kecamatan Bojongpicung, yang akrab dikenal dengan Bah Bonsai.

Para pengrajin bonsai ini telah lama bergelut di bidang seni membuat bonsai. Mereka keluar masuk hutan untuk mencari bahan bonsai sudah merupakan kegiatan sehari-hari baginya.

Tak heran, dari kerja kerasnya tercipta aneka macam bonsai dari berbagai macam tanaman.

Menurut salah satu pengrajin bonsai Bojongpicung, Agus jamaludin yang akrab dipanggil Bah Boy Baceo, menjelaskan langkah-langkah membuat bonsai mulai dari perburuan bahan di hutan sampai perawatannya memakan waktu bertahun-tahun.

“Mulai proses sampai jadi itu tergantung model dan pertumbuhan, nanti kalau modelnya tidak terlalu besar kita cari di hutan itu kita rawat paling sekitar lima tahun baru jadi.

Biasanya kita ambil jenis Serut, Kimeng, Kawista Batu, Rabika, Klampis, Ampak, sama Ringin” jelas ian, Senin (6/5/2019).

Tidak mudah mengangkut tunggak bahan bonsai dari hutan ke rumah. Harus dipastikan, akar bahan tidak banyak yang terpotong dan tanah asal bahan tidak tertinggal. Setelah sampai di rumah, dilakukan sejumlah langkah untuk merapikan bahan bonsai.

“Akar yang kurang rapi, dipotong. Kemudian ranting dan dahan dibentuk diserasikan dengan bentuk daun sehingga tercipta bentuk yang ideal. Untuk pembengkokan ranting dan dahan, tidak cukup dilakukan melalui satu pengamat. Biasanya tiap orang memiliki seleranya masing-masing, ada yang suka model formal, ada slenting ada gasket,” lanjut bah boy.

Ia menambahkan, penyiraman dan pemupukan tidak boleh dilupakan dalam dunia perawatan bonsai, minimal sehari sekali dilakukan penyiraman.

Selain sebagai hobi, kerajinan membuat bonsai di Bojongpicung juga menjadi mata pencarian yang menawarkan peluang bisnis yang sangat menggiurkan. Tak jarang tanaman bonsai dari Bojongpicung sering diburu para kolektor tanaman hias.

Menurut bah boy, berkat ketekunannya menggeluti tanaman bonsai ia bisa menghidupi keluarganya lebih dari cukup.

“Alhamdulillah Jadi kalau bonsai ini kan nilai jualnya tidak ada standartnya, walaupun besar atau kecil harganya bisa tinggi tergantung motifnya. Terkadang pembeli itu kalau udah senang berapa aja tetep dibeli,” pungkasnya.

(Dhendra)

Leave a Reply

Your email address will not be published.