PenaKesehatan
Trending

Pegawai Perkebunan Patuha Terpapar Virus Corona

PenaKu.ID – Sebanyak 22 Pegawai Perkebunan Patuha di Desa Sugihmukti Pasirjambu Kabupaten Bandung Jawa Barat  dinformasikan terpapar virus corona setelah melakukan swab tes pada Minggu (30/5/21).

Kepala Desa Sugihmukti, H. Ruswan Bukhori, mengakui terkejut atas hasil swab warganya itu. Alasannya, ke 22 orang tersebut terlihat sehat, kuat, dan tidak menunjukkan gejala sakit apa-apa.

Dia menduga para pekerja tersebut merupakan penderita orang tanpa gejala (OTG).

“Sebagai antisipasi kami langsung melakukan penyekatan lokasi. Karena mereka yang terkonfirmasi ada di satu RT/RW,” kata Ruswan saat dikonfirmasi, Minggu (25/5/21).

Mengenai kebutuhan pokok untuk para pegawai itu, dia menyatakan sudah memberikan bantuan berupa sembako. Tapi untuk diperusahaannya/Pabrik Patuha dia tidak tahu bantuan apa yang sudah diberikan untuk karyawannya.

Harapannya, kalau memang benar ada 22 pekerja terpapar, mengapa Dinas Kesehatan tidak segera menindaklanjutinya dengan menempatkannya di lokasi yang sudah disiapkan, agar tidak menulari warga lainnya. Hal inilah yang semestinya pihak Dinkes bisa cepat tanggap untuk mengantisipasi penyebaran lebih luas lagi.

Baca juga:

“Terus terang untuk akurasi data atau hasil test itu masih membuat saya ragu. Karena hanya disampaikan hanya melalui telepon saja. Padahal saya menginginkan data lengkapnya itu secara individual tidak bersifat global,” ujar dia.

Tapi sebagai Kepala Desa yang mempunyai kewajiban untuk mengayomi, mengabdi, dan melayani masyarakat, dia segera mengimplementasikan tanggung jawabnya dengan memberikan bantuan kepada para pekerja itu.

Sebelumnya setelah dilakukan Swab, dia mengungkapkan, semua pekerja sudah diinstruksikan untuk berdiam diri di rumah sambil menunggu hasil test swab. Dan hasilnya, 22 orang dinyatakan positif.

Pernyataan itu dibenarkan anggota DPRD Kabupaten Bandung dari Fraksi PKS, H. Dasep Kurnia, kalau di ada 22 orang pekerja Perkebunan Patuha yang terkontaminasi COVID-19. Dan itu harus segera ditindaklanjuti Pemkab Bandung melalui Dinkes.

Selain penyekatan dan Isolasi Mandiri, lanjut dia, lebih bagus kalau para pekerja itu segera dibawa ke tempat isolasi yang sudah dipersiapkan Pemkab Bandung. Tujuan agar tidak menulari orang lain.

“Dengan demikian akan ada pencegahan dalam penularannya kepada warga lain,” ujar Dasep.

***

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button