PenaEkonomi

Petani Rambutan Kesulitan Jual Hasil Panen, Buah Jadi Busuk

PenaKu.ID – Para petani buah rambutan di wilayah Kecamatan Curugbitung dan Maja Kabupaten Lebak Banten mengalamai kerugian akibat anjolknya harga beli buah panen mereka lantaran hanya mampu mengandalkan penjualan dengan skala kecil dan retail.

Diceritakan salah satu petani rambutan, Mardita (45) warga Desa Curugbitung dirinya merasa senang akan tumpah ruahnya hasil panen rambutannya pada kali ini. Namun begitu, terang Mardita, ada persoalan yang ia hadapi mengenai distribusi dan penjualannya.

“Biasanya dalam satu hektar kebun bisa mengahasilkan Rp 8 juta, namun untuk panen kali ini ingin mendapatkan Rp 1 juta saja sangat sulit. Sehingga kamipun merugi, bahkan banyak pula para petani lainnya memanen buah rambutan hanya dipajang di pinggir jalan sambil menunggu para pembeli yang datang, dan hal ini menjadi dilema tersendiri bagi kami,” kata Madrita, Kepada wartawan, Rabu (3/2).

Lanjutnya, dia berharap Pemerintah daerah (Pemda) maupun pusat memberikan solusi terhadap permasalahan ini. Seperti membuat sebuah program pengolahan untuk buah rambutan untuk dijadikan buah olahan seperti dijadikan minuman kemasan, kaleng atau keripik rambutan sebagai inovasi dari produksi rambutan asli Lebak.

“Yang kami lakukan selama ini, setiap panen rambutan hanya menjual secara eceran kepasaran dan jika pembeli lesu maka buah rambutan pun menjadi mubazir karena tak terjual. Tapi jika ada perusahaan pengolahan buah yang minat atau kita sendiri yang dilatih untuk membuat suatu inovasi dari buah rambutan menjadi minuman atau makanan, maka panen melimpah ini akan sangat menguntungkan,” Harap Madrita.

Sementara, Kepala pertanian dan perkebunan Kabupaten Lebak, Rahmat Yuniar membenarkan, jika saat ini produksi rambutan di Kecamatan Curugbitung dan Maja sedang melimpah bahkan mengalami peningkatan.

“Menurut data yang kami catat ada sekitar 45.876 pohon rambutan dari 458,76 hektar pohon rambutan jenis tangkue milik petani di Curugbitung ini. Namun saat ini para petani mengeluhkan pasaran yang lesu dan membuat petani merugi, sehingga dibutuhkan inovasi pengolahan pasca panen rambutan yang melimpah karena selama ini mereka (Petani rambutan red-) hanya menjual hasilnya dengan cara eceran sehingga jika dipasaran melimpah otomatis harganya pun akan turun dan mengakibatkan kerugian,” Terangnya.

Menurut Rahmat, pihaknya sangat mendukung apa yang diinginkan para petani dalam menghadapi panen rambutan yang melimpah untuk diberikan perhatian serius dari pemerintah.

“Hal ini sudah disampaikan secara lisan pada saat ada tim penilai dari lomba Hatinya PKK Tingkat Provinsi beberapa waktu lalu tentang pelatihan pengolahan rambutan melalui industri rumah tangga kelompok wanita tani, mengenai inovasi teknologi seperti pengolahan buah kaleng dan keripik rambutan, namun hingga saat ini belum ada tindak lanjutnya,” paparnya.

**Redaksi/banten.siberindo

Related Articles

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button