PenaRagam
Trending

Jurnalis Sebut Media Lakukan Bias Pemberitaan Penjajahan Israel di Palestina

PenaKu.ID – Para jurnalis menilai telah terjadi bias media dalam pemberitaan soal serangan pasukan penjajahan Israel terhadap Palestina dan menyerukan agar praktisi media terus memupuk semangat anti penjajahan.

Hal tersebut mengemukan dalam Seminar Penjajahan Israel atas Palestina dalam Perspektif Media yang digelar Nusantara Palestina Center di Hotel Menara Peninsula, Jakarta pada Ahad (28/11/2021).

Redaktur Anadolu Agency, Pizaro menyoroti sejumlah istilah seperti clash, tension, conflict, yang diproduksi media-media internasional bukanlah kata yang tepat dalam menjelaskan agresi Israel di tanah Palestina yang terjajah.

“Saat Israel melakukan serangan terhadap Masjid Al-Aqsha dan Gaza, media menyebutnya sebagai clash. Istilah ini keliru karena Israel melakukan kejahatan perang dan penjajahan terhadap bangsa Palestina,” ujarnya.

Dosen Prodi Hubungan Internasional di Universitas Al-Azhar Indonesia ini juga mengatakan banyak berita utama media-media juga menggambarkan peristiwa kekerasan pasukan Israel terhadap bangsa Palestina yang terjajah sebagai kejadian temporer dengan menulis “bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel meningkat dalam sepekan”.

“Story-story ini mengaburkan akar kekerasan Israel yang seolah-olah kejadian ini hanya insiden sementara dan bukan kekerasan structural,” ungkapnya.

Pizaro mengatakan mengatakan meskipun banyak media, pengamat, dan politisi terus menyajikan apa yang terjadi di Palestina dan Israel sebagai ‘konflik’, bahasa ini tetap harus diubah.

“Istilah konflik untuk menyebut penjajahan Israel atas Palestina tidak mencerminkan realitas yang sesungguhnya terjadi Israel adalah entitas adidaya di kawasan yang maju secara teknologi, kaya secara ekonomi, bersenjata nuklir dan mendapatkan dukungan dari AS dan negara-negara barat. Hal itu tidak seimbang dengan perlawanan faksi-faksi Palestina yang tidak menimbulkan ancaman riil bagi Israel,” terang dia.

Jurnalis Harus Teliti

Sementara itu, Redaktur Harian Republika Achmad Syalaby Ichsan yang juga menjadi pembicara dalam kesempatan ini menilai media barat telah gagal berlaku adil saat memotret ekstrimisme dalam penjajahan Israel di Palestina.

“Konflik Palestina-Israel coba dipotret sebagai perang simetsis antara dua kekuatan. Padahal yang terjadi adalah penjajahan,” ujarnya.

Dia pun menyampaikan agar para jurnalis di Tanah Air untuk teliti dalam menerjemahkan berita dari luar negeri agar tidak menimbulkan bias dalam pemberitaan.

“Jadi perlu hati-hati dalam menerjemahkan berita dari luar. Saya juga meyakini para jurnalis di Indonesia masih memiliki spirit anti penjajahan,” ungkap.

Syalaby mengatakan meski masalah Palestina tak pernah absen dari pemberitaan rutin Republika, tim redaksi menilai harus ada suara optimism pada masa-masa non perang. Jangan sampai bicara Palestina hanya melulu soal Perang, kata Syalaby.

“Salah satu yang menjadi andalan adalah bidang Pendidikan. Republika menulis beberapa profil warga Palestina yang sedang mengambil studi di Indoensia,” paparnya.

Syalaby mengatakan salah satu Gerakan nyata yang coba ditunjukkan Republika adalah melalui cover dukungan Palestina yang terbit pada 8 Desember 2017.

“Halaman muka Republika itu didesain istimewa sebagai dukungan moril bagi warga Palestina yang masih berjuang meraih kemerdekaan,” jelasnya.

Bantuan Pendidikan bagi Palestina

Dalam kesempatan itu, Nusantara Palestina Center yang didirkan Abdillah Onim, juga menyalurkan donasi sebesar Rp 315 juta yang penyerahannya diterima langsung oleh Duta Besar Palestina di Jakarta Zuhair Al Shun.

Direktur Pelaksana Nusantara Palestina Center Ihsan Zainuddin mengatakan, salah satu bantuan akan disalurkan untuk membiayai pelajar Palestina yang menempuh pendidikan di Indonesia dan yang lainnya akan disalurkan melalui berbagai program pendidikan di Palestina.

Sementara itu dalam sambutannya Direktur Jenderal Protokol dan Konsuler Kementerian Luar Negeri Andy Rachmianto menerangkan Indonesia telah memberikan bantuan pembangunan kapasitas bagi rakyat Palestina selama 30 tahun terakhir.

“Dua tahun ini memberikan pembebasan pajak untuk produk-produk Palestina yang masuk untuk kurma dan minyak zaitun misalnya. Komitmen kita sejak 30 tahun membantu Palestina untuk pembangunan capacity building langsung kepada rakyat Palestina, hingga ke staf-staf pemerintahannya,” jelas mantan Dubes Indonesia untuk Yordania ini.

Hadir dalam seminar ini NGO, mahasiswa Palestina di Indonesia, lembaga kajian, wartawan, lembaga kepemudaan, dan asosiasi jurnalis Muslim seperti Jurnalis Islam Bersatu.

*SFL

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button