PenaEkonomi

Jawa dan Sumatra Andil Terbesar dalam Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

PenaKu.ID – Pulau Jawa dan Sumatera memberikan andil terbesar dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2020. Demikian data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) pada Jumat (5/1/21).

Hal ini sekaligus menandakan pencapaian dan pembentukan produk domestik bruto (PDB) berkutat di dua wilayah ini.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, struktur ekonomi Indonesia secara spasial masih didominasi oleh Pulau Jawa dan Pulau Sumatera yang memiliki kontribusi terhadap PDB sekitar 80%.”

“Dilihat secara spasial, struktur ekonomi tidak berubah, masih di dominasi Jawa dan Sumatera,” kata Suhariyanto dalam video conference dikutip siberindo.

Berdasarkan data BPS, dia menyebut kontribusi Pulau Jawa tercatat sebesar 58,75%, Sumatera sebesar 21,36%, Kalimantan sebesar 7,94%, Sulawesi sebesar 6,66%, Bali dan Nusa Tenggara sebesar 2,94%, sementara Maluku dan Papua sebesar 2,35%.

Sedangkan dilihat dari pertumbuhan ekonominya selama tahun 2020, Pulau Jawa mengalami kontraksi minus 2,51%, Pulau Sumatera minus 1,19%, Pulau Kalimantan minus 2,27%, Pulau Bali dan Nusa Tenggara minus 5,01%. Sementara Pulau Sulawesi tumbuh 0,23%, dan Pulau Maluku dan Papua tumbuh 1,44%.

Suhariyanto mengungkapkan, penyebab Pulau Sulawesi dan Pulau Maluku dan Papua masih tumbuh perekonomiannya karena ada beberapa provinsi yang mengalami pertumbuhan.

“Untuk Sulawesi Tengah perekonomiannya tumbuh 4,86% karena ada kenaikan produksi feronikel. Sementara untuk Papua masih tumbuh 1,44% karena ada dua provinsi yang tumbuh positif yaitu Maluku Utara sebesar 4,29% dan Papua 3,23%. Papua tumbuh positif karena ada kenaikan produksi tembaga,” ungkap pria yang akrab disapa Kecuk ini.

Perlu diketahui, realisasi pertumbuhan ekonomi berada di zona negatif yaitu minus 2,07% selama tahun 2020. Hal itu menyusul realisasi pertumbuhan ekonomi yang minus 2,19% di kuartal IV atau terkontraksi minus 0,42% dari kuartal III-2020.

Dengan realisasi tersebut, perekonomian Indonesia masih mengalami resesi setelah sebelumnya di kuartal II terjadi kontraksi 5,32%, kuartal III minus 3,49%, dan kuartal IV minus 2,19%.

Sebagai informasi resesi adalah kondisi di mana pertumbuhan ekonomi mengalami kontraksi secara dua kuartal berturut-turut. Indonesia sendiri resmi masuk jurang resesi pada kuartal III yang pertumbuhannya minus 3,49%.

Dengan realisasi pertumbuhan ekonomi yang minus 2,07% di tahun 2020 ini juga menjadi catatan terburuk sejak kejadian krisis moneter (krismon) pada tahun 1998 atau 22 tahun silam. Saat itu, krisis moneter menyebabkan ekonomi Indonesia mengalami kontraksi hingga 13,16% pada tahun 1998.

**Redaksi

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button